Home / Dinamika Aktual / Highlight News / Kabar Kota Kita

Selasa, 8 November 2022 - 18:54 WIB

Tak Hanya Nampani Bantuan, Petani Siap Rubah Mindset “Ayo Repot”.Tapi Dengan Syarat?

Komisi Penyuluhan Kabupaten Ponorogo mendorong petani untuk

Komisi Penyuluhan Kabupaten Ponorogo mendorong petani untuk "Ayo Repot" agar sektor pertanian maju, Selasa ( 08/11/2022)

DUTANUSANTARAFM.COM: Puluhan Ketua  Gapoktan dari Kecamatan Babadan, Jenangan, Pulung , Ngebel dan Pudak bertemu di Kantor BPP Jenangan, Selasa (08/11/2022). Pertemuan yang diselenggarakan oleh Komisi Penyuluh Pertanian Kabupaten Ponorogo bekerja sama dengan Dinas Pertanian  Ketahanan Pangan dan Perikanan (Dipertahankan) itu dalam rangka sarasehan pembangunan pertanian dan forum konsultasi publik pelayanan Dipetahankan. Menarik, paska berdiskusi bersama terkait masa depan pertanian menghapi  potensi krisis pangan dan energi para ketua Gapoktan tersebut bersepakat untuk melakukan lompatan pertanian.  Dimulai dengan merubah mindset pertanian mereka. Mindset para petani dan kelompok tani yang selama ini dikenal hanya nampani bantuan pemerintah itu membuat mereka ternina bobokkan. Akibatnya ,  selama puluhan hingga sekarang ini sektor pertanian bukannya semakin eksis tapi malah semakin terpinggirkan.

“ Kita siap  dan bersepakat merubah mindset pertanian yang dulu selalu hanya nampani bantuan pemerintah untuk dirubah menjadi mau repot . Memang tidak ada kemajuan tanpa jungkir balik, tanpa upaya keras ibaratnya kepala untuk kaki dan kaki untuk kepala . Tapi percuma jika hanya kita saja sebagai pelaku dilapangan yang harus merubah mindset ini , petugas dari dinas pertanian juga harus berubah mindsetnya jika mau sukses ,” ungkap Parnu  Pranoto, Ketua Gapoktan Kecamatan Pulung , Selasa ( 08/11/2022) usai mengikuti sarasehan .

Dr. Sulton, anggota Komisi Penyuluh Pertanian Kabupaten Ponorogo yang berasal dari Akademisi Universitas Muhammadiyah Ponorogo menyampaikan jika Sektor Pertanian Ponorogo ingin maju harus bisa keluar dari politik pertanian yang selama ini dalam cengkeraman konglomerasi, oligarki atau para pemilik modal. Karena faktanya, selama puluhan tahun petani Ponorogo  mengalola asset pertanian menganut pola politik pemilik modal pertanian tidak semakik eksis tapi semakin terpinggirkan .

“Sehingga kalau kita ingin keluar dari kondisi  ini dan  menjadi petani yang maju dan lebih  sejahtera maka kita di daerah harus mencari jalan keluar dari cengkeraman  politik konglomerasi itu. Petani dan stakeholtdernya harus berdaya dan mandiri, “jelas Dr. Sulton, dihapan para Ketua Gapoktan. ( wid)

Berita ini 10 kali dibaca

Share :

Baca Juga

Dinamika Aktual

KPU Ponorogo Ajukan Santunan 2 anggota KPPS yang meninggal dunia

Dinamika Aktual

Diduga Akar Lapuk, Pohon Karet Tumbang menutup Jalan Selingkar Ngebel

Dinamika Aktual

Prabowo Gibran unggul di TPS 901 Rutan Ponorogo

Dinamika Aktual

Pemilu 2024, Bupati Sugiri Sancoko dan Keluarga Mencoblos di TPS 04 Mangkujayan

Dinamika Aktual

Diperpanjang, 125 Jamaah Haji Ponorogo Belum Lunas BIPIH Tahap Satu

Dinamika Aktual

Sah, Uji Coba Jalan Satu Arah Segi 8 Emas Ponorogo dimulai 14 Februari 2024

Dinamika Aktual

Ledakan Dasyat Kagetkan Warga Balong Ponorogo, Satu Korban Luka

Dinamika Aktual

Polres Ponorogo Terjunkan 684 Personil Amankan 2.893 TPS pada Pemilu 2024