Home / Dinamika Aktual / Kabar Kota Kita

Sabtu, 7 November 2020 - 19:22 WIB

Permudah Garap Lahan, Puluhan Kelompok Tani Terima Bantuan Alsitan Dari Kementan

Puluhan kelompok Tani di ponorogo menerima bantuan Alsintan tahuna anggaran 2020 dari kementrian pertanian.

Puluhan kelompok Tani di ponorogo menerima bantuan Alsintan tahuna anggaran 2020 dari kementrian pertanian.

DUTANUSANTARAFM.COM: Sebanyak 40 kelompok tani dari berbagai kecamatan di Ponorogo menerima  penyaluran  bantuan alat mesin pertanian (alsintan) dari Kementrian  Pertanian (Kementan) pada  Jumat ( 06/11/2020). Penyaluran dilakukan  melalui Dinas Pertanian , Ketahanan Pangan dan Perikanan Kabupaten Ponorogo  bertempat di Gudang Alsintan  yang berada di jalan  Raya Ponorogo- Madiun masuk kecamatan Babadan. Ada puluhan mesin  Cultivator ( pencacah tanah ) dan mesin pompa air kekuatan  6,5 Pk dan 5,5 PK yang dibagikan kepada 40 kelompok tani.   

“ Meski pandemic covid-19 kayaknya jumlah bantuan tidak berubah , masih seperti tahun tahun  yang lalu. Kita tidak tidak tahu apakah  ada tambahan bantuan alsintan lagi apa tidak setelah  40 kelompok tani ini, “terang  Emy Arifah Masruroh, Kasi Pengolahan Alat dan Mesin Pertanian. 

Emi berharap dengan bantuan mesin pertanian seperti pompa air tahun anggaan 2020 kebutuhan air untuk  irigasi pertanian tercukupi. Terutama untuk mengambil air permukaan. Sementara untuk  mesin cultivator  bisa untuk meringatkan beban petani saat mengolah sawah. Ada penghematan tenaga dan biaya yang cukup besar jika petani menggunakan mesin ini. 

Mukaris, Ketua Kelompok Tani  Sempo Adi  Desa Ngebel Kecamatan Ngebel  mengaku mendapat bantuan mesin cultivator  sesui proposal yang diajukan. Mesin Cultivator  digunakan untuk dengkel tanah, persiapan untuk tanaman porang , ketela dan jagung.

“Ini merupakan bantuan  yang kita ajukan setahun lalu. Kita sangat membutuhkan mesin pencacah atau dengkel tanah ini , karena memperingan petani dalam mengolah tanah. Biasanya, kita melakukannya dengan manual. Biayanya sangat tinggi perhari harus membanyar pekerja  minimal 50 ribu hingga 75 ribu perhari. Sekarang  lebih ringan biayannya , cepat  dan puas hasilnya, ‘’jelas Mukaris, kepada dutansuantarafm. (wid)

 

Share :

Baca Juga

Dinamika Aktual

Gempar, Warga Badegan ditemukan meninggal di tempat tidur

Dinamika Aktual

Akibat Tumpahan Oli, Lebih dari 10 Motor Tergelincir di Jalan Letjen Suprapto Ponorogo

Dinamika Aktual

Kehabisan Kantong , Donor Darah Hari Bhakti Adhyaksa ke 64 Kejari Ponorogo

Dinamika Aktual

Bupati Sugiri : Dicarikan Solusi agar minat sekolah di SDN tidak menurun terus

Dinamika Aktual

Melalui REC Pemkab Ponorogo dan PLN Berkomitmen Kurangi Emisi Karbon

Dinamika Aktual

Pilkada Ponorogo 2024 Siap Dilaunching

Dinamika Aktual

Petugas Satpol PP Ponorogo Sita Puluhan Bungkus Rokok Ilegal dari Jasa Pengiriman Paket

Dinamika Aktual

Ribuan batang rokok illegal diamanakan dari sejumlah toko di Ponorogo