Home / Dinamika Aktual / Highlight News / Kabar Kota Kita

Selasa, 6 September 2022 - 09:10 WIB

Dilaksanakan Mendadak, Pemkab Tidak Yakin Bisa Raih Adipura

DISKUSI: Tim juri Lomba Adipura saat sesi tanya jawab dengan Kepala Puskesmas Ponorogo Selatan, dr. Ani Damayanti pada Senin (5/09/2022).

DISKUSI: Tim juri Lomba Adipura saat sesi tanya jawab dengan Kepala Puskesmas Ponorogo Selatan, dr. Ani Damayanti pada Senin (5/09/2022).

Dutanusantarafm.com- Minimnya persiapan terkait keikutsertaan dalam gelaran lomba Adipura tahun 2022 kali ini membuat pemerintah Kabupaten Ponorogo tidak yakin bisa meraih juara. Selain harus bersaing dengan ribuan kota kabupaten se-Indonesia, pemkab menyakini baru siap diangka 40 persen.

Kabid Pengelolaan Sampah dan Pertamanan, Dinas Lingkungan Hidup (DLH) setempat, Kamsun mengungkapkan belum siapnya kegiatan lomba kali ini, tidak terlepas dari instruksi yang mendadak dari pusat.

“Informasinya memang tidak diselenggarakan, dengan alasan tidak ada dana di tingkat pusat. Begitu juga pemkab tidak ada anggaran untuk melakukan perawatan dan persiapan. Jadi praktis kami hanya mengandalkan kegiatan rutin,” katanya Senin (5/09/2022)

Padahal, kata Kamsun jika mengikuti kriteria penilaian Adipura masih banyak hal yang harus  diperbaiki. Mulai dari pembersihan kanal di jalur Jalan Juanda, pengelolaan Tempat Pembuangan Akhir (TPA) secara maksimal, hingga persiapan lain yang tentu melibatkan banyak stake holder termasuk lintas instansi. Seperti,  kondisi salter, fasilitas kesehatan diantaranya RSUD Harjono hingga kebersihan di kawasan perumahan.

“Tidak bisa kita main sulap langsung bersih. Untuk permbersihan kanal itu saja, kalau ada dana butuh dua minggu. Lha ini dewan juri sudah ada di sini, melakukan proses penjurian,” imbuhnya.

Setidaknya, kata Kamsun ada 42 titik pantau yang masuk dalam daftar penilaian tim juri. Puluhan titik itu sebagian besar merupakan fasilitas umum dan layanan publik. Mulai dari kebersihan dan kondisi Kantor DLH, terminal, jalan protokol, Tempat Pembuangan Sampah, bank sampah, sungai, alun-alun hingga Tempat Pembuangan Akhir (TPA).

“Banyak hal yang harus diperbaiki. Kalau dulu kan kan sifatnya memang tidak wajib ikut, karena dana perawatannya memang besar. Sekarang, setiap kota kabupaten wajib ikut,” katanya.

Karena itu, Kamsun mengaku tidak berharap banyak tentang lomba Adipura kali ini. Bahkan, kondisi ini tidak hanya dirasakan Pemkab Ponorogo, bisa jadi hal yang sama juga dirasakan hampir sebagian besar kota kabupaten.

Selama dua hari yakni Minggu dan Senin (4-5/09/2022) tim juri yang berasal dari Kementerian Lingkungan Hidup, Pusat Pengendalian Pembangunan Ekoregian Jawa (P3EJ) serta Dinas LH Provinsi Jawa Timur. (Umi Duta)

 

Share :

Baca Juga

Dinamika Aktual

Gempar, Warga Badegan ditemukan meninggal di tempat tidur

Dinamika Aktual

Akibat Tumpahan Oli, Lebih dari 10 Motor Tergelincir di Jalan Letjen Suprapto Ponorogo

Dinamika Aktual

Kehabisan Kantong , Donor Darah Hari Bhakti Adhyaksa ke 64 Kejari Ponorogo

Dinamika Aktual

Bupati Sugiri : Dicarikan Solusi agar minat sekolah di SDN tidak menurun terus

Dinamika Aktual

Melalui REC Pemkab Ponorogo dan PLN Berkomitmen Kurangi Emisi Karbon

Dinamika Aktual

Pilkada Ponorogo 2024 Siap Dilaunching

Dinamika Aktual

Petugas Satpol PP Ponorogo Sita Puluhan Bungkus Rokok Ilegal dari Jasa Pengiriman Paket

Dinamika Aktual

Ribuan batang rokok illegal diamanakan dari sejumlah toko di Ponorogo