Home / Dinamika Aktual / Highlight News

Selasa, 21 Februari 2023 - 15:16 WIB

Petani Langganan Banjir Dipastikan Terus Ngenes , Solusi Jangka Panjang Tak Ada

Kondisi banjir yang menggenangi padi selauas 250 H didesa Sendang Kecamatan Jambon pada Selasa ( 21/02.2023)

Kondisi banjir yang menggenangi padi selauas 250 H didesa Sendang Kecamatan Jambon pada Selasa ( 21/02.2023)

DUTANUSANTARFM.COM :  Ponorogo – Nasib petani  yang menggarap ratusan hektar  lahan pertanian  langganan banjir  di Kabupaten Ponorogo di pastikan akan terus ngenes setiap tahun.  Pasalnya meski  sudah jelas  setiap tahun  mereka masuk dalam kawasan lahan pertanian langganan banjir namun Dinas Pertanian Ketahanan Pangan dan Perikanan Kabupaten Ponorogo  belum menemukan solusi jangka panjang.   Solusi saat ini hanya solusi jangka pendek  yaitu pemberian bantuan lewat program Asuransi Untuk Tanaman Padi (AUTP)  dan  Cadangan Benih Daerah (CBD)).  Sementara untuk program  bagaimana  mengurangi luasan kawasan tanaman padi yang terendam belum ada. Contoh kasus  terendamnya tanaman padi di Desa Sendang Kecamatan Jambon  seluas 250 H serta di desa tetangganya  seperti Purworejo, Bringinan, Sedarat dan  Tatung . Ke empat desa tersebut bukannya semakin berkurang namun dampak  luasan padi yang terendam banjir semakin meluas.  Menurut petani ,  kasus itu terjadi karena adanya peninggian tanggul di Dam Teropong yang berada di Desa Tatung.Terjadi penyempitan saluran air di  Desa Sedarat  dari sebelumnya 2 meter  lebar dasarnya  menjadi 80 , tingginya sebelumnya 2 meter menjadi 1 meter sehingga berdampak aliran air yang tidak lancar . Bahkan kondisi air tenang seperti tidak ada  pergeseran arus .  Petani ingin  kepala desa 4 desa saling berkoordinasi  memecahkan masalah ini secara bersama .

Kepala Dinas Pertanian Ketahanan Pangan dan Perikanan Kabupaten Ponorogo ketika dikonfirmasi soal langkah jangka panjang untuk daerah langganan banjir ini  mengaku kalau masalah yang disebutkan diatas  bukan wewenangnya .  Apakah tidak mencoba untuk membangun komunikasi dan berkoordinasi dengan  Dinas PUPKP dan BBWS ?

“Kalau dengan Dians PUPKP mungkin bisa kita komunikasi namun kalau BBWS paling pas FGD kita sampaikan  masalah dan data tersebut, “terang Masun.(wid)

Berita ini 23 kali dibaca

Share :

Baca Juga

Dinamika Aktual

KPU Ponorogo Ajukan Santunan 2 anggota KPPS yang meninggal dunia

Dinamika Aktual

Diduga Akar Lapuk, Pohon Karet Tumbang menutup Jalan Selingkar Ngebel

Dinamika Aktual

Prabowo Gibran unggul di TPS 901 Rutan Ponorogo

Dinamika Aktual

Pemilu 2024, Bupati Sugiri Sancoko dan Keluarga Mencoblos di TPS 04 Mangkujayan

Dinamika Aktual

Diperpanjang, 125 Jamaah Haji Ponorogo Belum Lunas BIPIH Tahap Satu

Dinamika Aktual

Sah, Uji Coba Jalan Satu Arah Segi 8 Emas Ponorogo dimulai 14 Februari 2024

Dinamika Aktual

Ledakan Dasyat Kagetkan Warga Balong Ponorogo, Satu Korban Luka

Dinamika Aktual

Polres Ponorogo Terjunkan 684 Personil Amankan 2.893 TPS pada Pemilu 2024