Home / Highlight News / Kabar Kota Kita

Kamis, 9 April 2020 - 07:55 WIB

Pelaku Penebar Hoak Minta Maaf, Polres Berharap Jadi Pembelajaran Masyarakat Bijak Bermedsos

Kapolres Ponorogo AKBP. Arif Fitrianto menggelar pers rilis diamankannnya pelaku penebar hoak soal covid-19.

DUTANUSNATARAFM.COM: Polres Ponorogo pada Rabu (08/04/2020)  berhasil mengamankan salah seorang diduga penebar berita bohong tentang adanya salah satu pasien positif Korona asal kecamatan Balong kabupaten Ponorogo  yang meninggal pada Senin 6 April kemarin. Pelaku yang diamankan adalah  Ah  anggota BPD desa Semanding kecamatan Kauman Sumoroto. AH didampingi kepala Desa Semanding dan BPD melakukan klarifikasi dan permintaan maaf dalam pers rilis yang dilakukan oleh Kapolres Ponorogo AKBP. Arif Fitrianto  pada Kamis (09/04/2020)

Kapolres Ponorogo  AKBP.  Arif Fitrianto kepada awak media menyatakan  kasus diamankannya AH  penyebar hoak ditengah  merebaknya  virus Korona sekarang  diharapkan menjadi pembelajaran  semua pihak.  Masyarakat Ponorogo pada khususnya dan masyarakat Indonesia pada umumnya  diharapkan  lebih bijak dalam menggunakan media sosial ditengah situasi yang sangat  sensitive ini. 

“Saya berharap dan berpesan kepada  masyarakat Ponorogo  untuk tidak menyebarkan berita bohong dan hoak yang meresahkan. Saring dulu sebelum kita men-sharing berita berita yang diterima, “tegas Kapolres Ponorogo,  AKBP. Arif Fitrianto 

Ah pelaku yang memposting informasi tersebut di grup ICWP tanpa sensor secara terbuka menyatakan permintaan maafnya kepada  masyarkat Ponorogo dan kepada keluarga  penderita covid-19. Ah menjelaskan mendapatkan informasi tersebut dari temannya  sesama anggota BPD dalam grup WhatAPP  Satgas  percepatan penanggulangan dan pencegahan covid-19  desa Semanding kecamatan Kauman. Sebenarnya pelaku AH ini  pada Senin 6 April  berselang ½ jam sadar berita yang terlanjur iru adalah berita hoak setelah melakukan klarifikasi ke teman temannya di desa. Namun pelaku tidak bisa menghapus postingannya di grup ICWP tanpa sensor  karena sudah diblokir oleh admin. Pelaku juga mengaku  gagap teknologi sehingga tidak tahu carannya untuk menghapus.

“Saya meminta maaf kepada masyarakat Ponorogo dan keluarga pasien covid-19 atas kesalahan saya yang menyebarkan informasi yang tidak benar. Dan saya berjanji tidak akan mengulanginya lagi, “ ungkap Ah, kepada dihadapan awak media pada Kamis (08/04/2020).

 

Share :

Baca Juga

Dinamika Aktual

Gempar, Warga Badegan ditemukan meninggal di tempat tidur

Dinamika Aktual

Akibat Tumpahan Oli, Lebih dari 10 Motor Tergelincir di Jalan Letjen Suprapto Ponorogo

Dinamika Aktual

Kehabisan Kantong , Donor Darah Hari Bhakti Adhyaksa ke 64 Kejari Ponorogo

Dinamika Aktual

Bupati Sugiri : Dicarikan Solusi agar minat sekolah di SDN tidak menurun terus

Dinamika Aktual

Melalui REC Pemkab Ponorogo dan PLN Berkomitmen Kurangi Emisi Karbon

Dinamika Aktual

Pilkada Ponorogo 2024 Siap Dilaunching

Dinamika Aktual

Petugas Satpol PP Ponorogo Sita Puluhan Bungkus Rokok Ilegal dari Jasa Pengiriman Paket

Dinamika Aktual

Ribuan batang rokok illegal diamanakan dari sejumlah toko di Ponorogo