Home / Dinamika Aktual / Highlight News / Kabar Kota Kita

Kamis, 7 Januari 2021 - 19:59 WIB

Kedelai Lokal Tak Mampu Suport Kebutuhan Ponorogo

Kedelai lokal tak mampu penuhi industri  tempe dan tahu Ponorogo.

Kedelai lokal tak mampu penuhi industri tempe dan tahu Ponorogo.

DUTANUSANTARAFM.COM : Kebutuhan  akan kedelai sebagai bahan baku  pembuatan tempe , tahu  dan Susu kedelai di wilayah Kabupaten Ponorogo  sebagaian besar dipenuhi oleh kedelai impor .  Hal ini disebabkan hasil panen kedelai lokal tidak mampu menyokong  kebutuhan  di pasar lokal Ponorogo . Karena  petani di kabupaten Ponorogo yang mau menanam  kedelai lokal jumlahnya sangat minim . Jumlahnya lahan tanaman kedelai dibawah 10 ribu hektar . Dari luasan lahan sekitar 10.000 hektar tersebut produksinya  hanya sekitar  10.000 ton saja . Sehingga sangat kurang  untuk memenuhi kebutuhan akan kedelai  untuk industri tempe, tahu dan susu kedelai.

Kepala Bidang  Tanaman Pangan Dan Holtikultura  Dinas  Pertanian dan Perikanan Kabupaten Ponorogo  Medy Susanto menjelaskan keengganan petani Ponorogo untuk menanam kedelai karena  tidak ada jaminan harga  dari pemerintah. Jika padi ada  Harga Eceran Tertinggi (HET ) yang di tentukan oleh pemerintah  namun untuk kedelai tidak ada. Padahal menanam  kedelai ini lebih rumit karena benihnya harus hasil panen terbaru dan musimnya atau waktunya harus tepat .

“Terlambat bebebrap hari saja aja dari musim tanam , tumbuhnya tidak bisa maksimal alias puter atau menguning. Belum serangan hama ulat. Pengolahan paska panennya juga lebih rumit tapi hargannya dari petani hanya sekitar  Rp.3.000 an per kg. Inilah yang membuat petani malas menanam .Petani tidak punya sisa lebih ,”jelas Medy Susanto.

Medy Susanto menjelaskan bahwa pada tahun 90 an Ponorogo termasuk wilayah sentra tanaman kedelai. Bahkan Kementan sudah menetapkan tanaman kedelai lokal Gepok  Kuning dan Gepok Ijo sebagai  varietas yang diakui dan dikembangkan . Namun program tersebut macet alias tidak berjalan . dan untuk memulai kembali butuh waktu yang lama dengan biaya yang besar karena harus  mencari lagi varietas lokal Gepok Ijo dan Gepok Kuning  yang  sekarang ini sudah mulai menghilang . (wid)

Berita ini 1 kali dibaca

Share :

Baca Juga

Dinamika Aktual

Rawan Pilkada 2024 di Jatim Dinamis, 6 Daerah Jadi Perhatian

Dinamika Aktual

Polda Jatim Baksos dan Bansos Hari Bhayangkara 2024 di Ngumpul Balong Ponorogo

Dinamika Aktual

Kandang Terbakar Habis, Belasan Ternak Nyaris Jadi Korban

Dinamika Aktual

Sosialisasi Tribina Menyongsong Kampung KB Kelurahan Kepatihan Ponorogo

Dinamika Aktual

Kabar Duka, Jemaah Haji asal Desa Lengkong Sukorejo Ponorogo Meninggal Dunia

Dinamika Aktual

Titiek Soeharto Resmikan Monumen Patung HM Soeharto di Badegan, ini Harapannya.

Dinamika Aktual

Nasdem Pasangkan Ipong Muchlissoni – Segoro Luhur pada Pilkada Ponorogo 2024

Dinamika Aktual

Motor Roda Dua Vs Mobil Ambulans Desa di Pulung, Satu Korban Meninggal Dunia