Home / Dinamika Aktual / Kabar Kota Kita / Sekitar Kita

Senin, 2 November 2020 - 18:28 WIB

Evakuasi Barongan Bambu Di Dua Kecamatan Gunakan 2 Alat Berat

Dua Alat berat di gunakan untuk proses evakuasi sampah berupa barongan bambu yang menyumbat aliran air sungai di dua kecamatan di Ponorogo , Senin (02/11/2020)

Dua Alat berat di gunakan untuk proses evakuasi sampah berupa barongan bambu yang menyumbat aliran air sungai di dua kecamatan di Ponorogo , Senin (02/11/2020)

DUTANUSANTARAFM.COM : Hujan yang mengguyur  16 kecamatan di wilayah kabupaten  Ponorogo  semalam menyebabkan bencana berupa luapan air dan tanah longsor.  Hujan dengan intensitas   sedang  hingga tinggi  dalam waktu  cukup lama menyebabkan bencana tanah lonsor di  5 kecamatan . Diantarannya, kecamatan  Badengan, Pulung, Sooko, Pudak dan Sawoo. Selain tanah longsor, hujan lebat menyebabkan luapan aliran sungai di bebebrapa wilayah yang mengganggu  akses jalan. Bencana luapan air sungai terjadi di Desa Ngambakan Kecamatan Sukorejo dan Desa Brahu  Kecamatan Siman. Kedua lokasi itu  kondisinya sangat parah  sehingga BPBD menerjunkan 2 alat berat untuk  membersihkan tumpukan sampah, kayu- kayu dan barongan rumpun bambu.

Setyo Budiono Kabid Logistik dan Kedaruratan BPBD Ponorogo mengungkapkan awalnya upaya evakuasi sampah yang menumpuk  disungai wilayah Sukorejo dan Siman dilakukan dengan cara manual. Namun ternyata tidak mampu dilakukan karena terlalu berat .

“Kedua lokasi tersebut  yang terparah terdampak luapan sungai bahkan ada rumah warga yang terasnya tergerus habis. Sehingga kita menurunkan 2 alat berat untuk mempercepat pembersihan. Ini juga dalam rangka antisipasi, jika hujan turun lagi tidak membahayakan, “ jelas Setyo Budiono.

Budi mengingatkan kepada masyarakat Ponorogo untuk lebih berhati hati dan waspada kedepannya . Karena hujan ini masih awal musim penghujan  dan dampaknya sudah menghawatirkan. Kedepan, intensitas hujan akan semakin tinggi. Maka, kewaspadaan harus lebih di tingkatkan .

“Pertama, jika rumah warga  yang berada tepi sungai  saya minta supaya  terus melakukan pembersihan sampah. Kedua, warga yang  rumahnya berada di kemiringan 30 derajat di dataran tinggi harus memperhatikan intensitas hujan , jika tinggi harus mencari tempat aman. Ke -tiga, jika di samping rumah ada pohon besar yang membahayakan maka diminta  untuk dipangkas. Dan terakhir , bagi masyarakat yang hidup di dataran tinggi dan menemukan rekahan tanah maka harus diwaspadai. Rekahan itu  jika kemasukan air hujan berpotensi menimbulkan longsor, “jelas Setyo Budiono. (wid)

Berita ini 11 kali dibaca

Share :

Baca Juga

Dinamika Aktual

Kejari Ponorogo Rindang Onasis  Berharap Polres Tangkap Bandar Narkobanya 

Dinamika Aktual

Diduga Menenggak Racun, Pria ini Ditemukan Meninggal di pinggir Sawah Gelang Lor Sukorejo

Dinamika Aktual

Bupati Berhentikan Sementara Kades Sawoo, 5 Kasun Tunggu Surat Kejaksaan

Dinamika Aktual

Grebeg Suro 2024 Dilaunching, Bupati Sugiri : Angkat Martabat Budaya Ponorogo di Kancah Dunia

Dinamika Aktual

Selesaikan Sawoo, Kejari Ponorogo Siap Usut Kasus Korupsi Baru

Dinamika Aktual

Bedol Desa, 8 Perangkat Desa Sawoo Ditetapkan Tersangka Kejari Ponorogo

Dinamika Aktual

Dukung Produk Halal, Butuh Semakin Banyak Juleha di Ponorogo

Dinamika Aktual

Satu Korban Luka, Dua Motor Tabrakan di Siman