Home / Dinamika Aktual / Kabar Kota Kita

Selasa, 26 Juli 2022 - 15:25 WIB

Diduga Akibat Kecelakaan Tunggal, Satu Pelajar Tewas di Lokasi

Seorang polisi saat menunjukkan titik kecelakaan tunggal di Jalan Raya Solo Ponorogo pada Senin (25/07/2022) dini hari, sekira pukul 02.30 WIB.

Seorang polisi saat menunjukkan titik kecelakaan tunggal di Jalan Raya Solo Ponorogo pada Senin (25/07/2022) dini hari, sekira pukul 02.30 WIB.

Dutanusantarafm,com- Seorang pelajar atas nama Krisna Bayu Adi Pratama,17 warga Dukuh Desa Tulung, Kecamatan Sampung Kabupaten Ponorogo meregang nyawa saat mengalami kecelakaan. Peristiwa itu terjadi pada Senin (25/07/2022) dini hari di Jalan Raya Solo Ponorogo. Tepatnya di Desa Srandil, Kecamatan Jambon.

Kapolsek Jambon, AKP Danang Budianto mengungkapkan sesuai keterangan saksi yakni Sawah Bagus,18 korban bersama temannya itu berkendara beriringan dari arah Somoroto hendak menuju Desa Kapuran, Kecamatan Badegan.

Saat itu, Sawah berada di posisi depan sedangkan korban yang sedang mengendari sepeda motor jenis Yamaha Vixion tanpa pelat kendaraan itu berada dibelakang.

‘’Dari keterangan rekannya itu, si korban ini tidak kunjung kelihatan. Padahal, jaraknya berkendara juga tidak terlalu jauh. Akhirnya, si rekan korban ini memutuskan untuk balik kanan memastikan keberadaan korban,’’ katanya kemarin (26/07/2022).

Namun, lanjut Danang saat Sawah sudah sampai tujuan korban tidak juga kunjung datang. Setelah ditunggu beberapa waktu, korban juga tidak segera muncul. Akhirnya, Sawah memutuskan untuk mengecek keberadaan korban.

Benar saja, saat sampai di sekitaran jalur tersebut Sawah melihat kendaraan rekannya itu sudah dalam kondisi masuk sungai sebelah utara jalan. Begitu juga, korban sudah tergeletak tidak sadarkan diri. Ternyata setelah dicek, Krisna sudah tidak bernafas.

‘’Rekan korban itu kemudian lapor ke polsek. Dan petugas kami langsung meluncur TKP,’’ terangnya.

Terkait penyebab kecelakaan, Danang belum bisa memastikan. Hanya saja, dia memperkirakan peristiwa itu murni akibat kecelakaan tunggal. Entah karena human error, ataupun kondisi motor yang tidak stabil sehingga menyebabkan korban kehilangan keseimbangan. Karena, tidak ada temuan barang bukti lain selain kondisi kendaraan korban yang masuk ke sungai.

‘’Bisa jadi motornya berhenti mendadak akibat mesin mati, atau laju kendaraan yang tidak seimbang akibat ban motor tidak standar dan kondisi jalan yang bergelombang. Kami masih melakukan pendalaman itu,’’ tegasnya. (Umi Duta)

 

Berita ini 24 kali dibaca

Share :

Baca Juga

Dinamika Aktual

Grebeg Suro 2024 Dilaunching, Bupati Sugiri : Angkat Martabat Budaya Ponorogo di Kancah Dunia

Dinamika Aktual

Selesaikan Sawoo, Kejari Ponorogo Siap Usut Kasus Korupsi Baru

Dinamika Aktual

Bedol Desa, 8 Perangkat Desa Sawoo Ditetapkan Tersangka Kejari Ponorogo

Dinamika Aktual

Dukung Produk Halal, Butuh Semakin Banyak Juleha di Ponorogo

Dinamika Aktual

Satu Korban Luka, Dua Motor Tabrakan di Siman

Dinamika Aktual

Ipong Muchlissoni Daftar di PKB, Demokrat dan PAN, Ingin Bentuk Koalisi Besar

Dinamika Aktual

Bersih Kelurahan Kepatihan Ponorogo, Semarak Tumpeng Purak

Dinamika Aktual

Didik Subagio Ikut Bersaing Peroleh Rekom Bacalon Bupati Ponorogo dari PKB