Home / Highlight News / Kabar Kota Kita

Rabu, 27 Mei 2020 - 08:31 WIB

AKUI KESALAHAN OKNUM PERANGKAT DESA GUPOLO MINTA MAAF KE WARTAWAN PWI

Suharminto perangkat desa Gupolo ,pelaku tindakan tidak menyenangkan terhadap wartawan Duta Nusantara didampingi Camat Babadan Suseso dan kepala Desa Babadan Basuki Romdhon saat proses mediasi dengan Korban, PWI Ponorogo dan Direktur Duta Nusantara di Kantor radio Duta Nusantara Selasa (26/05/2020)

DUTANUSANTARAFM.CM:  Oknum perangkat desa bernama Suharminto  yang menjabat sebagai  Bayan  Desa Gupolo  Kecamatn  Babadan didampingi  camat Babadan Suseno dan kepala Desa Gupolo  Basuki Romdhoni melakukan pertemuan dengan  Direktur  Radio Dutanusantara  Ponorogo Maryono Adnan dan pengurus Persatuan Wartawan  Indonesia (PWI) Ponorogo  pada Selasa 25/05/2020) di kantor Radio Dutanusnatara jalan Sidoluhur 2A, Ponorogo.  Pertemuan  tersebut dalam rangka menyelesaikan kasus  perbuatan  tidak menyenangkan dan menghalang halangi  tugas jurnalistik   yang dilakukan oleh pelaku  Suharminto kepada Endang Widayati  wartawan radio Dutanusantra fm pada  Kamis 21 Mei 2020 kemarin  dengan TKP di desa Gupolo.    

Pelaku  Suharminto didampingi  camat  Babadan Suseno dan Kepala Desa Gupolo Basuki Romdhoni tanpa berkelit  ,tanpa mencari alasan  mengakui kesalahannya telah melakukan tidakan tidak menyenangkan dan tindakan menghalang halangi  tugas peliputan . Atas perbuatannya tersebut pelaku menyatakan  permintaan maaf  dan berjanji tidak akan mengulangi perbuatannya  tersebut .

Camat Babadan Suseno mengakui  permasalahan  ini sudah mengganjalnya sejak beberapa hari lalu.  Dan setelah melalui proses mediasi oleh PWI Ponorogo dan juga Direktur Radio Duta Nusantara akhirnya  maka di  sepakati  dilakukan  upaya damai dengan permohonan maaf dari pelaku secara langsung . Dan peristiwa ini menjadi pembelajaran luar biasa bagi apra perangkat untuk tidak melakukan tindakan seperti itu kepada wartawan . 

Sementara itu Ketua  Persatuan wartawan Indonesia (PWI) Ponorogo Hadi Sanyoto usai menerima ke 4 orang tersebut menyatakan  ada pelanggaran  UU Pers No 40 tahun 1999 pasal 18 . Sempat ada alasan sikap  pelaku tersebut karena pengaruh physikis  penanganan covid-19 karena kelelaan,namun itu tidak bisa menjadi alasan.

“Kalo dia beralasan kelelahan karena 4 hari mengurusi  kasus orang yang terkonfirmasi positif , wartawanpun sudah sejak awal berusaha bahu membahu dengan pemerintah. Mereka juga bekerja tak kenal waku namun tidak mengeluh dan bukan saatnya mengeluh,”jelas Hadi Sanyoto , Ketua PWI Ponorogo.

Berita ini 21 kali dibaca

Share :

Baca Juga

Dinamika Aktual

Sosialisasi Tribina Menyongsong Kampung KB Kelurahan Kepatihan Ponorogo

Dinamika Aktual

Kabar Duka, Jemaah Haji asal Desa Lengkong Sukorejo Ponorogo Meninggal Dunia

Dinamika Aktual

Titiek Soeharto Resmikan Monumen Patung HM Soeharto di Badegan, ini Harapannya.

Dinamika Aktual

Nasdem Pasangkan Ipong Muchlissoni – Segoro Luhur pada Pilkada Ponorogo 2024

Dinamika Aktual

Motor Roda Dua Vs Mobil Ambulans Desa di Pulung, Satu Korban Meninggal Dunia

Dinamika Aktual

DPRD Ponorogo Terbaik Dua JDIH Tingkat Provinsi Jatim

Dinamika Aktual

Tumbur Mobil Parkir di Siman, Pengendara Motor Roda Dua Meninggal Dunia

Dinamika Aktual

Sawoo Reborn, Korban Pungli Tolak Upaya Pengembalian Kerugian