Home / Dinamika Aktual / Highlight News / Kabar Kota Kita

Senin, 25 Januari 2021 - 07:58 WIB

5 Kepala Sekolah Dipanggil Kejaksaan Ponorogo Terkait BKSM

Kepala Sekolah saat memenuhi panggilan Kejari Ponorogo

Kepala Sekolah saat memenuhi panggilan Kejari Ponorogo

DUTANUSANTARAFM.COM:  Lima orang kepala sekolah dari beberapa kecamatan di Ponorogo , Senin (25/01/2021) mendatangi kantor Kejaksaan Negeri (Kejari) Ponorogo. Kedatangan mereka  dalam rangka memenuhi panggilan kejaksaan untuk dimintai keterangan terkait kasus dugaan penyimpangan penyaluran Bantuan Khusus Siswa Miskin (BKSM) tahun 2019 dan tahun 2020.

Kelima kepala sekolah tersebut yaitu dua kepala sekolah SDN dari Kecamatan Babadan dan tiga kepala sekolah dari wilyaah Kecamatan Badegan. Dalam permintaan keterangan  tersebut, penyidik Kejaksaan memberikan 10 pertanyaan kepada salah satu kepala sekolah terkait proses bantuan BKSM tahun 2019 dan tahun 2020.

Kasi Intel Kejaksaan Negeri (Kejari) Ponorogo, Ahmad Affandi menyatakan dari keterangan Kepala sekolah kepada penyidik,  mereka mengaku di tahun 2019, sekolahanya hanya menerima bantuan sebanyak 130 barang, yakni berupa alat tulis dan sepatu, dan itupun pihak sekolah hanya menerima uang, selanjutnya disetorkan ke pihak koperasi dan diganti barang.

Dalam tahap penyelidikan kasus in, kejaksaan meminta kepada kepala sekolah untuk menyerahkan semua berkas penganggaran BKSM termasuk proses awal cara pencairan,  yang anggaranya tidak masuk ke rekening siswa, namun langsung ke pihak sekolahan.

”Hari ini memanggil 5 kepala sekolah SD untuk dimintai keterangan terkait BKSM . Dan rencanya besuk akan dilanjutkan  lagi  dengan memanggil sejumlah kepala sekolah tingkat SMP untuk dimintai keterangan seputar BKS,,”terang  Kasi Intel Ahmad Affandi.

Di informasikan, bantuan BKSM tahun 2019 dan tahun 2020 ini  menjadi bidikan kasus untuk segera diselesaikan oleh Kejaksaan Negeri Ponorogo  karean diduga tidak sesuai prosedur. Sebab bantuan siswa miskin yang seharusnya diterima siswa berupa uang senilai Rp175 ribu melalui rekening virtual tersebut. Ternyata diganti barang berupa tas dan sepatu yang diperkirakan harganya lebih murah dari pasaran. (wid)

Berita ini 7 kali dibaca

Share :

Baca Juga

Dinamika Aktual

KPU Ponorogo Ajukan Santunan 2 anggota KPPS yang meninggal dunia

Dinamika Aktual

Diduga Akar Lapuk, Pohon Karet Tumbang menutup Jalan Selingkar Ngebel

Dinamika Aktual

Prabowo Gibran unggul di TPS 901 Rutan Ponorogo

Dinamika Aktual

Pemilu 2024, Bupati Sugiri Sancoko dan Keluarga Mencoblos di TPS 04 Mangkujayan

Dinamika Aktual

Diperpanjang, 125 Jamaah Haji Ponorogo Belum Lunas BIPIH Tahap Satu

Dinamika Aktual

Sah, Uji Coba Jalan Satu Arah Segi 8 Emas Ponorogo dimulai 14 Februari 2024

Dinamika Aktual

Ledakan Dasyat Kagetkan Warga Balong Ponorogo, Satu Korban Luka

Dinamika Aktual

Polres Ponorogo Terjunkan 684 Personil Amankan 2.893 TPS pada Pemilu 2024