Dinamika AktualHighlight NewsKabar Kota Kita

Menggeliat, Harga Gabah Mulai Naik Meski Tipis

DUTANUSANTARAFM.COM : Harapan akan membaiknya harga gabah oleh petani Ponorogo tampaknya mulai terjadi. Meski kenaikan itu masih tipis namun tetap di syukuri oleh kaum petani dan juga pedagang gabah . Pasalnya untuk pedagang gabah dan beras sudah 2 bulan mereka tidak beroperasi karena harga dan pasar yang mandeg. Dan meski pasar beras maupun gabah belum ramai namun sudah mulai berjalan kembali. Selain itu , kenaikan harga gabah menjadi harapan petani di sejumlah wilayah Ponorogo utara seperti Kecamatan Ponorogo , Babadan , Sukorejo dan Jenangan diperkirakan satu bulan lagi memasuki panen raya.

“ Kenaikannya cukup tipis hanya Rp.100 ,00 hingga Rp.200,00 namun ini cukup lumayan. Karena selama dua bulan kemarin praktis pada seperti mandeg begitu pula dengan harganya. Saya sempat bingung karena kalau dijual gabah merugi. Akhirnya. Walau pasarnya sangat kecil saya jual dalam bentuk beras sehingga hargannya impas tertutup dari penjualan bekatul, “terang Sutin pedagang beras sekaligus petani asal Desa Lembah kecamatan Babadan.

Sutin menyampaikan kenaikan harga gabah yang di ikuti oleh kenaikan harga beras terjadi 4 hari ini. Gabah kering sawah saat ini hargannya kisaran Rp.400o per kg Untuk kering giling harganya sudah naik menjadi Rp.4100 per kg. Kenaikan ini diduga karena pedagang sudah kehabisan stocknya .

“Untuk harga kering giling ini untuk yang dari petani hargannya sama dengan harga kering sawah yang penennya memakai mesin combine. Karena kwalitas gabah kering petani itu lebih rendah dibawah gabah kering open ,” ungkap Sutin kepada dutanusantarafm.com,Minggu ( 25/07/2021). (wid)

Tags
Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Close