Dinamika AktualGalerryHighlight NewsKabar Kota Kita

Partisipasi Tinggi. Ketua DPD RI Minta Pasokan Vaksin Untuk Dosis Dua Dipercepat

Dutanusantarafm-Pengiriman vaksin oleh pemerintah pusat kesejumlah daerah diharapkan bisa dilakukan dengan cepat. Harapan itu disampaikan Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti mensikapi tingginya kebutuhan khususnya untuk Jawa Timur.

Ia menyebutt Jawa Timur membutuhkan setidaknya 4,2 juta dosis vaksin untuk menjalani vaksinasi kedua.

LaNyalla mengetahui kondisi itu usai bertemu Gubernur Jawa Timur (Jatim), Khofifah Indar Parawansa, Senin (2/8/2021) malam, di Surabaya.

“Warga Jawa Timur sangat antusias mengikuti program vaksinasi. Seharusnya, pemerintah dan Kementerian Kesehatan merespons dengan cepat. Distribusi vaksin perlu disegerakan, jangan sampai stok di daerah kosong,” katanya.

Satgas Penanganan Covid-19 Jatim dimintax terus mendesak ke Kemenkes untuk memenuhi kebutuhan vaksin. Terlebih, kedatangan vaksin di Jatim hanya ratusan ribu dosis dalam beberapa kali pengiriman.

“Sejauh ini seminggu bisa datang 2-3 kali tetapi hanya 200 ribu atau 400 ribu dosis dan harus dibagikan untuk semua kabupaten/kota. Jumlah itu sangat kurang sekali,” katanya.

Data dari Kemenkes, Jatim menduduki peringkat pertama tertinggi vaksinasi dosis kedua. Disusul Jawa Barat (Jabar) sebanyak 2.901.213 orang, DKI Jakarta sebanyak 2.874.218 orang, Jawa Tengah (Jateng) sebanyak 2.865.357 orang dan Bali 898.723 orang.

Per Senin (2/8/2021), vaksinasi dosis pertama di Jatim sudah menjangkau sebanyak 7.643.691 warga atau setara 24,02 persen sasaran vaksinasi yang sebanyak 31.826.206 orang. Sedangkan vaksinasi dosis kedua, sudah menjangkau sebanyak 3.205.574 warga atau setara dengan 10,07 persen sasaran vaksinasi

LaNyalla mengimbau agar masyarakat tidak khawatir dengan pelaksanaan vaksinasi dosis kedua. Masyarakat diharapkan sabar menunggu karena vaksin kedua rentang waktunya bisa panjang. (de)

Tags
Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Close